Mana Nak Dapatkan Dana Untuk Perniagaan?

Aku selalu pesan kat Atiqah, jaga cashflow. Tu asasnya kami dapat bertahan sehingga sekarang. Bab-bab duit ni kami memang berhati-hati. Jadi apa-apa keputusan berkenaan duit akan melalui perbincangan dahulu.

Pesanan kedua adalah, jangan buat loan kalau masih dalam fasa surviving. Fasa surviving adalah dalam lingkungan 3 tahun perniagaan itu dibuat. Masa itu tidak sesuai untuk memulakan perniagaan dengan meminjam mana-mana institusi kewangan. Tapi benda ni boleh void. Sekiranya sudah melepasi benchmark 1) Revenue syarikat 2) Tahun beroperasi. Dedua ini adalah indicator terbaik sekiranya mahu kembangkan perniagaan anda.

Apa-apa pun, aku share video ni mana tahu dapat membantu korang.

Interview: Brader Khairul

Aku baru balik dari jumpa seorang kawan printer ni. Dia ade projek lebih sikit, jadi dia kasi sikit kat aku. Tapi bukan projek tu aku nak cerita. Aku nak cerita pasal seorang brader ni bersama kedai barunya di  pekan Meru.

Aku jumpa dia tadi dalam pukul 9. Lama tak jumpa brader ni. Dulu aku ade sub dia heatpress dengan DTG. Tapi sekarang dia tak buat DTG dah. Tak balik modal katanya. Jadi dia fokus pada heatpress.

Nama brader ni Khairul. Umur dia muda lagi. Baya2 abg aku juga. Rumah dia di Puncak Alam Fasa 2. Aku jumpa dia kat Fasa 3 dalam bulan 2 atau 3 dulu. Dia ternampak iklan aku kat mudah.my. Aku iklankan perkhidmatan silkscreen kat area Puncak Alam ni dulu. Masa aku jumpa dia, dia kata aku antara peniaga silkscreen tunggal di Puncak Alam.

Masa tu aku baru pindah sini. Aku tiada network besar kat area Puncak Alam. Masa aku jenjalan cari peniaga silkscreen lain susah juga nak jumpa. Mungkin juga aku jenjalan blah malam dan diorang dah tutup kot. Jadi masa dia cakap tu, aku iakan je. Maklumlah, x tahu. Hahaha….

Brader Khairul ni mula bisness dari rumah je. Masa aku dok lepak kt rumah dia, memang rumah dah macam kilang. Time tu dia buat part time je. Full time dia kerja kilang kat Shah Alam. Aku rasa dia engineer la kot, sebab depan rumah dia ade seketul motor besar dengan kereta Preve paking. Bukan calang2 orang.

Mula je dari rumah dan sekarang dah setup 1 kedai merangkap butik dia kat Pekan Meru. Pada aku itu dah cukup bagi inspirasi dah. Aku tgk dia awl tahun ni macam mana dulu sampai dia jadi sekarang. Gila betul investment dia.

Patut senyap lama. Kontek tak, ape tak. Last week kontek aku, rupe2nye dia dah ade kedai. Dia bos, dia juga kuli. Jadi la kan… memula… Nanti kalau dah besar sikit, boleh la upah orang kerja.

Dalam kedai dia ada banyak juga baju2 yg bukan dalam scene aku. Bukan minat aku la senang cakap. Baju softball,  American football, Basketball, topi rare pejadah lg la.

Tgk je la gambar kt bawah ni ha.

image

image

Bayangan tak nampak tu dia la. Hahaha…

Jadi kalau korang nak singgah, boleh usha kat Bazar Asy-syarif. Alah… dekat tapak mesjid lama dulu. Nanti kalau dia tanya mana tau, korang seru nama aku… mana tau boleh dapat diskaun. Hahahaha!

Ni kedai dia…

image

Dia tutup pukul 10 malam, hari2 buka.

Perlu Ke Kena Daftarkan Perniagaan?

Soalan ini adalah antara yang popular bila mula-mula Shenget ditubuhkan. Kami juga dulu bergerak secara ‘haram’ lebih kurang setahun sebelum perniagaan kami didaftarkan. Tak tenang nak buat urusniaga kalau pendaftaran perniagaan tidak dibuat. Supplier susah nak bagi harga supplier, diorang akan kira kita sebagai end-user. Pelanggan turut tak percayakan kita sebagai entiti perniagaan.

Jadi nasihat aku, korang yang baru nak berjinak-jinak dengan perniagaan bolehlah daftar dulu perniagaan walaupun dengan hanya 1 produk atau servis buat masa ini. Apa, kalau daftar perniagaan akan dikenakan cukai terus ke?

Kome jual dadah ke ape? Mabuk ketum?

Pelan Perniagaan Untuk Usahawan Baru

Pada kengkawan yang baru-baru nak up dalam bisness, aku share 1 video ni. Mana tahu boleh membantu untuk memulakan perniagaan. Tapi maaflah, aku tiada rancangan perniagaan seperti yang dikhabarkan. Lambat dan makan masa. Cara Shenget lebih kepada ‘Do first, mistakes second, learn third,’ sebab aku rasa itu lebih efektif berbanding develop business plan seperti yang orang2 SME ni cakap.

Tapi jangan risau, mana-mana pun boleh cuma, nawaitu dah ada kan.

Terima Kasih Sokong Kami!

Alhamdulillah,  Shenget Studio dapat dipaparkan dalam slot Lensa Siswa untuk beberapa minit. Semalam pukul 7 malam di TV 1. Gembira jangan ceritalah. Bila sudah dapat endorsement dari salah satu prominent media company dalam Malaysia, memang best gila wei.

Maaflah aku tak dapat nak datang. Terima kasih juga pada En Faizal, salah seorang pensyarah kami yang bersusah payah datang interview Atiqah. Tak lupa pada mdm Zaliffah atas peluang yang diberi pada Aku dengan Atiqah untuk mengetengahkan perniagaan kami.

Memang susah kami struggle nak survive dalam dunia perniagaan kami, tapi macam aku cakap dengan Atiqah,  kita ada holding power yang tak ramai peniaga ada. Kita takda pinjam bank. Kita guna apa yang ada untuk mulakan dan maintain bisness kami. Aku dengan Atiqah guna RM 600 je untuk startup bisness. Masa tu Atiqah invest dalam bisness tudung dia, aku invest dalam printing.

Seronok dan mencabar buat bisness, tapi itulah yang mencorak kehidupan kami. Shenget adalah our blood, sweat and tears.

Terima kasih pada mak aku. Selepas je habis rancangan tu dia terus call Iqa dengan aku. Terdengar nada bangga dia dihujung talian. Ini memang pemangkin semangat kami dalam berniaga. Mak Atiqah lagi la, dia suruh seluruh family tgk TV. Mereka tumpang bangga dengan pencapaian kami. Alhamdulillah syukur nikmat.

Kepada sahabat-sahabat kami yang nak berkongsi ilmu perniagaan, just give us a call and we will gladly help you guys through. No extra charges, enough with all your guys prayer and support towards out business.

ps: Kalau ada yang nk invest dalam bisness kami pun dialu-alukan.

image

image

image

image

image